H + 11

After such a hectic-and-full-of-shouting month preparing our wedding, I can now say that I am my partner’s wife. Sebagai penganten baru, pertanyaan yg paling sering dilontarkan pada saya akhir-akhir ini adalah: “Gimana rasanya punya suami?” atau “Gimana rasanya nikah?”

To be really honest, aside from the sex, nothing really changed. At least not between the two of us. Yg berubah sih banyak secara sekarang saya sudah ga tinggal sama ibu. Dari mulai ga ada ngerengek laper atau rebutan bermanja-manjaan ke ibu dengan tiga adik saya yg lain, sampe kegiatan nyuci baju dan nyetrika pakaian saya dan suami (adeuh euy.. suami nih ye..). Tapi di luar itu semua, hubungan saya dan dia hampir ga ada yg berubah.

Dulu di suatu obrolan pagi buta antara saya dan seorang sahabat tentang pernikahan, kita membahas bahwa pernikahan ga akan tiba-tiba mengubah seseorang. Ga akan ada sulap atau sihir yg sekonyong-konyong mengubah suatu hubungan sesaat setelah mereka menandatangan surat nikah –atau saat sama-sama bilang ‘I do’. Jadi kayanya emang mimpi banget kalo ada orang yg masuk ke sebuah pernikahan dengan berpikir pasangannya akan berubah kalau nanti sudah ada suami/istri. Apa yg kamu hadapi pas pacaran, ya kurang lebih itu juga yg akan kamu hadapi pas nikah. Keadaan, kehidupan dan nasib bisa berubah tapi sifat dasar orang ga. So the whys, the hows, and the whats were never matter. What matters the most is ‘who’, and I’m so glad the ‘who’ is you J

Omong-omong, saya teringat omongan seorang sahabat tentang ‘buka dua mata saat pacaran, tutup sebelah mata saat udah nikah’. Ternyata terasa banget benarnya. Dari dua minggu kurang saya jd istri orang ini aja saya sadar banyak banget hal-hal remeh yg bisa diributin kalo saya masih keukeuh sensi-an. Untungnya saya memilih untuk tidak. Kalau dulu dengan sedikit sindiran aja saya bisa membentak balik dengan emosi, sekarang sih ketawain aja. Ternyata hidup jadi jauh lebih mudah. Ga kebayang deh kalo yg prinsip hidupnya kebalikan, pas pacaran apa-apa terima dan pas nikah malah ga terima karena ekspektasi pribadi yg mendambakan ‘perubahan’ dari pasangannya itu. Bisa gempar dunia persilatan pernikahan.

Tapi ya.. baru juga dua minggu. Kalo meminjam istilah Ninit Yunita mah: bawangnya masih banyak, nda.. J))

Advertisements