The Taboo ‘A’

Nama gue Mela. Di umur gue yg ke dua puluh lima, gue ngelakuin aborsi.

Buat gue, perempuan lahir tanpa dikasih pilihan. Bukan, bukan pilihan untuk lahir atau ga. untuk itu semua sama di mata Tuhan. Semua lahir atas kehendakNya. Maksud gue adalah “kodrat”. Perempuan punya beban “kodrat” yg lebih saklek dari laki-laki.

Contohnya gue. Gue ga pernah ditanya apa gue mau punya anak apa ga suatu hari. Just because I have the props, that doesn’t mean I’m going to use it, buds.. Bukan berarti gue ga mau punya anak, tapi gue pikir gue berhak untuk mutusin akan punya anak apa ga.

Jadi karena itu lo mutusin ngelakuin aborsi, mel?
No! Bukan itu. Walaupun gue ngerasa peradaban kita juga ga adil sama perempuan soal aborsi, tapi bukan karena itu alesannya.

Ga adil?
Hell yeah. Emang lo pernah denger laki-laki dibilang dosa besar karena ninggalin pasangannya yg lagi hamil? Salah, iya. Bangsat, iya. Tapi dosa besar sampai dilaknat Tuhan? Kayanya ga ya. Pernah laki-laki dibilang ngebunuh nyawa orang karena dia bilang ga punya pilihan dan nyuruh pasangannya aborsi? Ga juga kayanya ya. Aborsi itu, dalam pikiran hanpir semua orang, adalah salah si ibu. Tanggung jawab si ibu. Padahal yg bikin hamil kan sperma, telur cuma diem duduk anteng.

Umh.. Mel.. back to the Why’s..
Oh, sorry. Yes. Balik ke kenapa. Simple. Laki gue ga mau nikahin gue. Klise ya? Kayanya lemah banget gitu. Tapi apa lo tau apa efeknya bagi perempuan yg ngelahirin anak tanpa bapak? Tau penderitaan yg harus dia laluin?

Bodoh dan terlambat sih, tapi gue mau anak gue lahir dengan keadaan dicintai dan ditunggu seluruh keluarganya. Bukan disambut dengan senang campur depresi dan a little bit of regrets. Gue mau dia punya bapa yg sayang sama dia. Bukan yg dari awal udah nolak keberadaannya dan malah asik-asikan sama perempuan lain.

Tapi lo tau kan mel kalo yg lo lakuin salah?
Tau. Tapi buat gue, at least gue nentuin pilihan dan gue bertanggung jawab penuh atas pilihan itu. Gue kok yg harus hidup dengan akibat dari keputusan gue. Bukan orang. Orang gampang aja bilang dosa, kan bukan mereka yg akan ngejalanin. Bukan mereka yg akan ngerasa sakit hati karena anaklo diomongin ga enak sama orang. Bukan mereka yg harus ngeliat tatapan sedih nyokaplo karena liat hidup anaknya. Bukan mereka, tapi gue.

Ok. Ada penyataan terakhir?
Gue cerita gini bukan untuk ngebela diri. Salah bener bukan tujuan gue. Gue cuma mau orang buka mata, bahwa kasus aborsi itu bukan item putih. Semua pihak punya jawaban apa yg terbaik menurut dia. Itu aja.

So here it is. Nama gue Mela. Umur gue 25 tahun. Dan di umur gue yg ke duapuluh lima ini, gue ngelakuin aborsi.